Menikmati Keindahan Alami Sawarna (1)

Akhir April lalu, saya mengikuti trip ke Sawarna, Banten. Semua ini berawal dari rasa penasaran karena banyak teman yang sudah lebih dahulu mengunjungi Sawarna bercerita tentang keindahannya.

Semula saya berencana berangkat berdua dengan teman saya, tetapi akhirnya saya harus berangkat sendiri karena teman saya mendadak ada keperluan. Perjalanan dimulai Jumat pukul 22.00 dari Jakarta. Rombongan trip ini cukup banyak, sekitar 40-an orang dan dibagi menjadi dua kelompok dengan mobil ELF dari pihak travel. Kami menggunakan rute Bogor-Pelabuhan Ratu-Sawarna.

Perkiraan awal, rombongan kami akan tiba di Sawarna sekitar pukul 03.00 hari Sabtu. Ternyata, perkiraan ini meleset. Lalu lintas yang cukup padat ditambah driver yang belum terlalu kenal medan, memaksa rombongan beberapa kali berhenti untuk memastikan rute yang dituju benar. Ini alamat agenda pertama untuk menyaksikan sunrise di Pantai Tanjung Layar, Sawarna bisa gagal.

Benarlah, sekitar pulul 05.30 kami baru memasuki Desa Bayah dan pukul 06.00 sampai di gerbang Desa Wisata Sawarna. Setelah memarkir mobil, rombongan turun dan menyeberangi jembatan gantung menuju penginapan. Homestay Widi adalah tempat penginapan kami. Saya satu kamar dengan tiga traveler lainnya. Kamarnya cukup bersih, ada dua kasur busa ukuran besar yang diletakkan di atas lantai. Ada juga kamar mandi di dalam dan kipas angin yang menempel di dinding.

Setelah bebenah dan mandi, kami menikmati sarapan yang disiapkan Ibu Widi.

Ibu ini sedang menanak nasi untuk sarapan penghuni Homestay Widi
Ibu ini sedang menanak nasi untuk sarapan penghuni Homestay Widi
Nasi yang baru ditanak mengepulkan uap, diangin-anginkan dulu supaya pulen
Nasi yang baru ditanak mengepulkan uap, diangin-anginkan dulu supaya pulen
Homestay Widi ini lokasinya di dekat sawah. Dari kejauhan juga terlihat gunung
Homestay Widi ini lokasinya di dekat sawah. Dari kejauhan juga terlihat gunung

Setelah sarapan, kami bersiap untuk jalan kaki menuju Goa Lalay. Dari penginapan kami berjalan kaki sekitar satu jam menuju goa tersebut. Kami juga melewati jembatan gantung (lagi) sebelum sampai di lokasi Goa Lalay.

Desa Sawarna memiliki beberapa jembatan gantung. Salah satunya, jembatan yang menuju Goa Lalay ini.
Desa Sawarna memiliki beberapa jembatan gantung. Salah satunya, jembatan yang menuju Goa Lalay ini.

Lalay dalam bahasa Sunda berarti kelelawar. Ya, goa ini merupakan rumah bagi para kelelawar. Tiket masuk ke goa ini cukup murah, yaitu Rp 2.000 per orang. Kita juga bisa menyewa helm dan alat penerangan (senter) di sini seharga Rp 5.000.

Mulut goa ini cukup besar tetapi atapnya rendah sehingga pengunjung harus berhati-hati ketika masuk ke goa ini. Sepatu atau sandal dan alas kaki lainnya diminta untuk dilepas. Sebaiknya kita mengamankan barang-barang bawaan kita dalam tas atau wadah yang kedap air karena di dalam goa ini terdapat sungai. Ketika masuk ke dalam goa ini, kaki kita akan terendam hingga setinggi paha orang dewasa. Bahkan, jika debit air sedang banyak di musim hujan, ketinggian air di dalam goa bisa sepinggang orang dewasa.

Inilah Goa Lalay. Di dalamnya terdapat stalagtit dan stalagmit. Juga para kelelawar.
Inilah Goa Lalay. Di dalamnya terdapat stalagtit dan stalagmit. Juga para kelelawar.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s