Keliling Jakarta Naik Citytour Bus

Libur telah tiba

Libur telah tiba

Hore…hore…hore!

Liburan sekolah telah dimulai beberapa hari yang lalu. Banyak pilihan untuk mengisi liburan tanpa harus menguras kantong. Salah satunya wisata keliling Jakarta naik Citytour Bus. Bus bertingkat (double decker) yang disediakan Pemda DKI Jakarta bekerja sama dengan CSR beberapa perusahaan ini jumlahnya cukup banyak, nyaman, dan gratis. 

Ada dua titik utama keberangkatan bus ini, yakni dari halte Masjid Istiqlal untuk bus yang menuju Kota Tua Jakarta dan halte Balaikota untuk bus yang menuju RPTRA Kali Jodo.  Selain dua halte tersebut, penumpang bisa menunggu bus di beberapa halte yang bertanda Citytour Bus, misalnya di halte Sarinah, Plaza Indonesia, Monumen Nasional (Museum Gajah), Pecenongan, dan Pasar Baroe. 

Jajaran Citytour Bus di Halte Istiqlal

Sejauh ini, saya sudah beberapa kali mencoba naik Citytour Bus ini menuju Kota Tua dan Pasar Baroe. Untuk ke RPTRA Kali Jodo, saya belum beruntung. Sejam menunggu di halte Sarinah, busnya tak kunjung datang.

Tempat duduk di lantai atas Citytour Bus Jakarta

Bus ini unik karena semua pengemudinya adalah perempuan. Saat naik bus, kita akan mendapatkan tiket bertuliskan layanan bus wisata gratis. Setelah itu, bebas memilih tempat duduk di bawah atau di atas dan menikmati perjalanan.

Jika Anda berangkat dari halte Sarinah atau Plaza Indonesia, singgah dulu di Museum Gajah atau ke Monas. Setelah puas berkeliling, Anda bisa kembali ke halte dan naik bus berikutnya menuju Kota Tua. Sepanjang perjalanan menuju Kota Tua, penumpang dapat menikmati pemandangan kawasan Pecinan dari Gajah Mada sampai Glodok. Di antara ruko-ruko dan bangunan modern, bisa kita lihat bangunan-bangunan tua yang menarik. 

Bus akan berhenti di halte Museum Bank Indonesia di Kawasan Kota Tua, Jakarta. Di museum ini terdapat penjelasan mengenai peran Bank Indonesia dalam perjalanan Republik Indonesia. Museum ini buka setiap hari kecuali hari Senin dan hari libur nasional. 

Tidak jauh dari Museum Bank Indonesia, terdapat Museum Bank Mandiri. Di sana terdapat koleksi benda-benda kuno terkait sejarah perbankan dan sejarah Bank Mandiri. 

Masih di Kawasan Kota Tua, hanya beberapa menit berjalan kaki dari Museum BI, kita akan sampai di Taman Fatahillah. Halaman Museum Fatahillah ini selalu ramai. Pengunjung bisa menyewa sepeda yang berwarna-warni untuk berkeliling kawasan ini. Selain Museum Fatahillah, ada juga Museum Wayang dan Museum Seni Rupa yang bisa Anda kunjungi di sini.

Di sekeliling Taman Fatahillah kita bisa melihat para seniman jalanan yang berperan bak patung tentara berwarna hijau atau keemasan, ada yang berpakaian seperti Pangeran Diponegoro hingga Noni Belanda. Ada juga yang berpakaian seram ala Kuntilanak atau Pocong di malam hari. Mereka dengan senang hati diajak berswafoto dengan imbalan uang tentunya. 

Setelah puas berkeliling museum, pulangnya Anda bisa menunggu Citytour Bus di halte depan BNI 46 (sebelah Stasiun Kota Beos). Bus terakhir dari Kota Tua akan kembali ke halte Istiqlal sekitar pukul 18.00 WIB. 

Nah, selamat bersenang-senang!

Advertisements

Bakti Sosial Sekolah Putra Pertiwi

Sekira akhir November lalu saya dikontak teman lama, Mominya Kheina. Singkat cerita, sekolahnya Kheina akan mengadakan Bakti Sosial dalam rangka Dwi Dasawarsa Sekolah Putra Pertiwi.

Dwi Dasawarsa, dua dekade. Sama seperti usia pertemanan saya dengan Mominya Kheina. Saya pun mengiyakan karena sudah cukup lama juga saya tidak terlibat dalam kegiatan semacam baksos ini.

Sekolah Putra Pertiwi yang beralamat di Pondok Cabe, Tangerang Selatan ini setiap tahun mengadakan kegiatan sosial. Namun, tahun ini tentunya lebih spesial dengan tema “Share Happiness with Love” (Shape). Ada beberapa rangkaian acara: Bakti Sosial yang diselenggarakan pada 9 Desember 2017, Bazar pada 22 Desember 2017, dan puncaknya adalah Pagelaran Drama Musikal Kolosal pada 24 Februari 2018. 

Novita Dewi, Ketua Parent Teacher Association (PTA) Sekolah Putra Pertiwi dan Ketua Panitia acara ini, mengatakan kegiatan bakti sosial kali ini mencakup penjualan paket sembako murah, penjualan barang bekas berkualitas, dan pemeriksaan kesehatan gratis bagi masyarakat sekitar dan karyawan di Sekolah Putra Pertiwi. 

“Paket sembako murah seharga Rp 30.000 itu isinya beras 1 kg, gula 1 kg, minyak goreng 1 liter, dan mi instan 5 bungkus. Di luar itu ada sumbangan dari orang tua murid, seperti teh, kecap dan lain-lain,” kata Vita, sapaan akrab Novita. Sebanyak 174 paket sembako disiapkan untuk masyarakat sekitar. 

PTA juga menerima sumbangan baju, sepatu, dan barang lainnya, baik baru maupun barang bekas berkualitas dari orang tua murid. Barang-barang tersebut dijual murah, mulai dari Rp 5.000 hingga Rp 30.000. Ada juga barang-barang yang dibagikan secara gratis. 

Untuk pemeriksaan kesehatan, Sekolah Putra Pertiwi bekerja sama dengan Tim medis dari SMK 118 yang memberikan layanan pemeriksaan gula darah dan kolesterol. 

Menurut Vita, kegiatan bazar pada 22 Desember mendatang akan lebih banyak difokuskan untuk orang tua murid dan guru. “Kegiatannya ada penjualan makanan dan minuman serta buku-buku,” kata Vita. 

Novyanti Elizabeth, Direktur Sekolah Putra Pertiwi, menambahkan dana yang diperoleh dari hasil kegiatan bazar dan penjualan sembako murah akan digunakan untuk mendanai Pagelaran Drama Musikal Kolosal. “Pagelaran ini melibatkan 400 siswa dan target kami nanti ada 1.500 orang yang akan menonton acara ini,” kata Novianti.

Kegiatan bakti sosial dan bazar merupakan salah satu ungkapan rasa syukur dan berbagi kasih dari Sekolah Putra Pertiwi kepada masyarakat di sekitarnya. Selain berbagi kebahagiaan, kegiatan ini juga diharapkan memberikan citra baik bagi sekolah. 

Bakti sosial, pemeriksaan kesehatan, dan bazar berlangsung sejak pukul 09.00 hingga 12.00 WIB. Masyarakat yang hadir dengan antusias menuju tenda-tenda penjualan sembako murah dan bazar. Meski begitu, semuanya berjalan dengan tertib. 

Muhtarom, Wakil Ketua RT III yang mewakili masyarakat setempat, mengatakan masyarakat mengapresiasi kegiatan yang dilakukan Sekolah Putra Pertiwi. Dia berharap kegiatan semacam ini dapat dilanjutkan di kemudian hari dan hubungan baik antara sekolah dan masyarakat terus terjaga. (*)

Menelusuri Lorong Waktu di Kampung Naga, Tasikmalaya

Kampung Naga yang terletak di Desa Neglasari, Kecamatan Salawu, Tasikmalaya adalah sebuah kampung adat Sunda yang memegang teguh tradisi nenek moyangnya. Tidak jelas dari mana asal nama Kampung Naga, yang jelas tidak ada naga di kampung ini. Warga Kampung Naga menyebut sejarah kampungnya dengan Pareum Obor. Dalam bahasa Indonesia, pareum berarti gelap sedangkan obor adalah obor atau penerangan. Pareum Obor berarti matinya penerangan, seperti sejarah Kampung Naga yang tidak diketahui karena dokumen lama mengenai kampung ini terbakar dalam tragedi pembakaran kampung yang dilakukan organisasi DI/TII.

KNaga5
Tugu Kujang Pusaka di Kampung Naga, Tasikmalaya.

Perjalanan kami ke Kampung Naga dimulai dari kota Garut, sekitar 26 km dari jalan raya Garut-Tasikmalaya. Lokasi tepatnya di sini. Memasuki kawasan Kampung Naga, kita bisa melihat bangunan rumah yang ada di kampung ini hampir mirip dan semuanya terbuat dari material kayu dan bambu.

Kami disambut oleh salah satu warga Kampung Naga yang menjadi guide kami untuk berkeliling kampung. Menurut Ujang, guide kami, Kampung Naga mulai dibuka untuk kunjungan wisatawan pada tahun 1990-an. Sentuhan pembangunan terlihat pada irigasi yang ada di sungai Ciwulan dan tangga dari semen dan batu kali yang disebut sengked.

KNaga4
Sengked atau tangga dari batu kali dan semen menuju Kampung Naga. 

Sengked yang memiliki kemiringan 45 derajat ini jumlahnya kalau saya tidak salah menghitung ada 133 undakan sepanjang 500 meter. Dari atas tangga ini kita bisa melihat persawahan yang dikelola secara tradisional dan rumah-rumah penduduk yang terbuat dari kayu, bambu, dan beratapkan ijuk.

KNaga1
Panen padi di Kampung Naga, Tasikmalaya.

Setelah menuruni tangga, pengunjung harus melewati jalan setapak yang berada di tepi sawah dan empang menuju kampung adat. Di kampung adat ini tidak ada listrik. Kegiatan memasak dan penerangan masih menggunakan peralatan tradisional. Menyusuri kampung adat ini seolah kita masuk ke dalam lorong waktu karena tidak akan kita temui peralatan atau teknologi modern di sana.

Kami diajak masuk ke salah satu rumah penduduk. Di dalam rumah tidak ada perabotan, tamu akan duduk di atas lantai beralas tikar. Setelah beramah-tamah sebentar dengan pemilik rumah, kami melanjutkan kegiatan berkeliling kampung. Di salah satu sudut kampung terdapat ibu-ibu yang menjual hasil kerajinan sebagai cendera mata (souvenir), seperti kalung, gelang, tas dari anyaman, dan kerajinan dari bambu.

KNaga2
Berbagai kerajinan yang dijual sebagai souvenir di Kampung Naga.

Penduduk Kampung Naga mengandalkan bertani dan beternak sebagai mata pencaharian utama. Kandang hewan ternak terletak di dalam gubuk-gubuk yang dibangun di dekat sawah. Mereka juga memelihara ikan di empang.

KNaga3
Sungai Ciwulan yang mengairi persawahan di Kampung Naga.

Setelah berkeliling sekitar satu jam, tour kami berakhir. Kami beristirahat sebentar, menikmati air kelapa muda untuk menghilangkan dahaga, sebelum kembali ke Jakarta. Kampung Naga yang unik dan indah, izinkan kami untuk kembali lagi suatu saat nanti.

KNaga6
Gubuk penyimpan kayu bakar di tepi empang di Kampung Naga.

 

Bertemu Goku dan Satria Baja Hitam di Little Tokyo

Pada 14-15 Mei 2016 lalu di kawasan Blok M, Jakarta diselenggarakan Ennichisai 2016 dengan tema Miracle, Power of Love. Ennichisai merupakan festival tahunan kuliner, seni, dan kebudayaan Jepang tradisional maupun modern yang diselenggarakan sejak 2010.

Kawasan Blok M disebut sebagai Little Tokyo karena di daerah tersebut terdapat banyak restoran Jepang dan klub malam yang sebagian besar pengunjungnya adalah ekspatriat dari negeri matahari terbit tersebut. Setiap tahun diperkirakan pengunjung festival Ennichisai mencapai 200.000 orang.

Continue reading

Pulau Cipir, Bekas Rumah Sakit yang Jadi Spot Fotografi

Bagian III dari 3 tulisan (habis)

Perhentian terakhir kami adalah Pulau Cipir. Kalau di awal perjalanan pemandu kami berkata kami bisa berenang atau main air di pulau ini, saya tidak setuju. Kenyataannya, pantai di Pulau Kelor lebih bersih dan lebih representatif untuk berenang dan bermain air dibandingkan dengan pulau ini. Ombak di pulau ini juga cenderung lebih besar.

Pulau Cipir memiliki pantai yang tidak terlalu luas, di beberapa bagian air laut tampak jernih tetapi pada bagian lainnya masih ada sampah-sampah terapung meskipun tidak sebanyak sampah di dermaga Pulau Onrust.

Continue reading

Misteri di Pulau Onrust

Bagian II dari 3 tulisan

Pulau Onrust adalah pulau terbesar di antara ketiga pulau yang kami kunjungi. Pulau ini tidak memiliki pasir yang indah seperti di Pulau Kelor. Kita akan melihat beton-beton pemecah ombak di pantai pulau ini. Ketika perahu kami merapat ke dermaga, sampah-sampah terapung mengotori air laut di dermaga. Semoga saja pengelolaan sampah di pulau ini diperbaiki seiring dengan rencana pengembangan pulau ini..

Teduh, itulah kesan pertama kami ketika menyusuri Pulau Onrust. Di pulau ini terdapat banyak pohon besar, seperti pohon beringin, pohon cemara, hingga pohon saga. Di pulau ini kita bisa melihat reruntuhan bangunan yang dahulu difungsikan sebagai tempat cuci umum para jemaah haji. Ada juga sumur penampungan air, penjara, makam Belanda, dan makam pribumi.

Continue reading